Puyer’s Go Blog

Say No To Puyer,Stop Polypharmacy And Back To Guidline(EBM)

BENARKAH OBAT RACIKAN LEBIH AMPUH ?

obat Setiap mudik ke Jawa, khususnya Jawa Timur, saya menyempatkan diri mengunjungi kerabat di beberapa kota. Ketika tiba saatnya ngobrol episode pengobatan muncullah beberapa dialog seputar “obat racikan” yang menurut anggapan sebagian dari mereka seolah merupakan obat mujarab.

Berikut di bawah ini adalah ringkasan dialog terkait obat racikan yang sempat saya ingat.

“… mas, saya kalo berobat selalu ke dokter A. Beliau ngasih obat racikan. Lumayan manjur, beberapa hari wis sembuh. Tapi mas, capsule guede-guede, hampir sak driji *jari* …”.

“… kenapa ya kalo habis minum obat asma racikan kok dadaku berdebar ? …habis minum obat jadi lega sih, sesaknya berkurang, tapi trus seluruh persendian terasa lunglai, gemeter… apa dosis tinggi ya ?…”.

“… anakku setiap ke dokter anak mesti diberi puyer, katanya obat racikan, padahal setiap minum puyer anakku muntah-muntah, obatnya gak masuk babar blas. Akhirnya tak belikan sirup penurun panas, waras-waras dewe …”.

“… koncoku ngasih rekomendasi agar berobat ke dokter B. Katanya sih resep obat racikan dari beliau ampuh. Halah… ampuh opo, udah obatnya gede, mahal, tiga kali berobat gak sembuh, … trus pindah berobat, dikasih 3 jenis obat, murah, waras …”.

“… anakku yang nomer dua berbeda dengan kakaknya, dia kalo sakit gak mau minum sirup, baru lihat botolnya aja udah huek. Saya bilang ke dokternya, trus sama dokternya dikasih puyer. Enak, begitu sembuh, obatnya saya hentikan, ntar kalo sakit lagi, sisa obat yang dulu itu saya minumkan, sembuh tuh …”.

“… mas, lha iya …wong hanya puyer sak iprit *sedikit-red* muahalnya ampun deh …apa gak ada tho obat yang murah meriah tapi manjur ?…”.

“… saya kalo ngeliat si kecil ngenes deh, abisnya sudah 1 tahun dia minum obat racikan untuk flek paru. Waktu kontrol dan rontgen ulang, kata dokter masih ada penyakitnya, disuruh nambah pengobatan 6 bulan lagi. Dia tuh kalo kena hujan pasti batuknya kambuh. Duhhhh, udah muahal, minum obat setiap pagi bangun tidur, kadang dimuntahkan … kasihan deh lihat mimik wajahnya seperti stres saat dibangunkan pagi-pagi untuk minum obat … trus sampai kapan dia minum obat ?…”.

“… anakku yang sekolah TK tempo hari sakit, panas trus kalo nelan katanya sakit. Oleh dokter diberi obat puyer racikan. Saya lihat isinya kalo gak salah eritromisin 200 mg, asetaminofen 250 mg, luminal 15 mg, sama singkatan-singkatan sing gak jelas, abis tulisannya jelek banget. Emangnya gak ada yang sirup ya ?…”.

Ungkapan para kerabat di atas gak sama persis dengan yang mereka ceritakan, tapi maknanya kira-kira seperti itu lantaran kami menggunakan bahasa Jawa.

Entah mengapa anggapan bahwa obat racikan lebih ampuh masih melekat di banak masyarakat kita. Ibarat gayung bersambut, para pasien merasa mendapat obat istimewa ketika dokter menulis resep sembari berujar:” …saya beri obat racikan ya …”.

Sungguh, bukan pekerjaan mudah untuk menerapkan pemberian obat rasional. Tantangan makin berat manakala dokter lebih suka memberikan obat beragam (polifarmasi) tanpa indikasi yang jelas dan di sisi lain masyarakat menganggap bahwa obat racikan adalah obat yang manjur.

Mas Rizal SpA (dokterearekcilik) salah satu dokter yang patut dijadikan teladan bagi para dokter, khususnya bagi saya yang lebih yunior. Beliau dengan terbuka berani menguak lapisan tembok tebal untuk memberikan pemahaman yang benar kepada kita semua seputar obat racikan melalui posting puyer pasti berlalu. *hehehe…koyok lagu ae*

Depkes RI melalui Direktorat Jenderal Pelayanan Medik (1992) telah memberikan batasan sederhana terkait penggunaan Obat Rasional, yakni Tepat Indikasi, Tepat penderita, Tepat dosis regimen dan waspada terhadap efek samping obat.

Sedangkan WHO (1984), menetapkan batasan penggunaan obat rasional sebagai berikut:

  • Pemberian resep yang tepat
  • Penggunaan dosis yang tepat
  • Lama pemberian obat yang tepat
  • Interval pemberian obat yang tepat
  • Kualitas obat yang tepat
  • Efikasi sudah harus terbukti
  • Aman pada pemberiannya
  • Tersedia bila diperlukan
  • Terjangkau oleh penderita *tidak mahal-red*

Menilik batasan di atas, maka pemberian obat di luar batasan tersebut bisa dikatakan sebagai pola penggunaan obat yang tidak rasional.

Kendati pedoman ini sudah berlangsung belasan tahun dan para ahli berulang kali mengingatkan agar menerapkan penggunaan obat rasional, toh pada kenyataan sehari-hari penggunaan beragam obat (polifarmasi) dalam bentuk racikan yang dijadikan 1 capsul atau puyer masih marak.

Dalam Majalah Kesehatan Keluarga, Dokter Kita edisi 06 tahun III-Juni 2008, Prof. DR. Dr. Rianto Setiabudi, Sp.FK menyebutkan bahwa pemberian resep obat racikan (puyer) di luar negeri hanya 1%. Bagaimana di Indonesia ? … hmmm.

Argumen tentang pro-kontra terkait obat racikan di negeri ini masih berlangsung hingga kini. Terlepas dari apapun alasan yang dikemukakan para praktisi kesehatan, cuplikan dialog yang diomongkan penerima resep obat racikan di atas patut dijadikan renungan.

MENGUAK FAKTA

Tak bisa dipungkiri bahwa pemberian resep racikan berwujud puyer malah melambungkan harga obat yang harus dibayar pasien. Lha gimana, wong setiap bungkus puyer dan setiap tumbukan dibebani biaya yang harus dibayar pasien. *ada fee untuk dokternya gak sih…hehehe, guyon*

Kini, dengan makin lengkapnya obat paten dalam berbagai kemasan, sulit menerima alasan bahwa obat racikan lebih bisa disesuaikan dengan berat badan, mengingat dosis terapi setiap obat memiliki range dosis minimal dan dosis maksimal sesuai jenis dan berat ringannya penyakit. Apa obat jadi gak bisa disesuaikan ? Rasanya para pasien tidak sulit memecah obat menjadi beberapa bagian sesuai dosis yang dianjurkan dokter. Ini mungkin lebih mudah dan aman ketimbang menjadikan beberapa obat menjadi satu yang tidak bisa dijamin keamanannya dalam proses pembuatannya menjadi satu capsul atau satu bungkus puyer.

Coba kita bandingkan jika seseorang misalnya dianjurkan minum 1/2 tablet parasetamol (250 mg) lalu dia meleburnya dalam sendok air untuk diminum dalam sekali pakai dengan parasetamol 250 mg dalam bungkusan puyer atau dirubah bentuk menjadi kapsul demi label racikan. Adakah bedanya ? Tentu ada, yakni pasien harus manambah biaya numbuk parasetamol dan biaya membungkus puyer. Lha …

Lalu pertanyaannya, mengapa sebagian dokter masih suka memberikan obat racikan (beragam obat dalam 1 capsul atau 1 bungkus puyer) dan sebagian pasien masih mendewakan obat racikan ?

Terbersit dalam benak, seuntai kalimat di salah satu halaman pembuka buku Pedoman Penggunaan Antibiotika Nasional yang berbunyi: ” SAYA AKAN SENANTIASA MENGUTAMAKAN KESEHATAN PENDERITA “. Setidaknya kalimat ini menjadi pengingat bagi saya sendiri.

Semoga bermanfaat.

Sumber : Cak Moki

July 12, 2008 - Posted by | Artikel

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: